Home / Berita Terkini

Kamis, 16 November 2023 - 20:55 WIB

Erdogan Kutuk Israel sebagai Negara Teroris, Protes Kekejaman di Gaza

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (Foto: Istimewa)

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (Foto: Istimewa)

Info Warga — Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mendeklarasikan Israel sebagai negara teroris akibat agresi militernya ke Jalur Gaza Palestina yang kian brutal sejak 7 Oktober lalu.

Dalam pidatonya di acara partainya yang berkuasa AKP, Erdogan menyebut pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dengan sengaja ingin memusnahkan kota Gaza dan penduduk Palestina dari wilayah tersebut.

“Israel menerapkan strategi pemusnahan total terhadap sebuah kota dan penduduknya. Saya mengatakan dengan sangat jelas dan terus terang bahwa Israel adalah negara teroris,” kata Erdogan pada Rabu (15/11).

“Kami akan mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa para pemimpin politik dan militer Israel yang secara brutal membunuh rakyat tertindas di Gaza akan diadili di pengadilan internasional,” ucap Erdogan menambahkan.

Erdogan juga menuduh Netanyahu mengancam masyarakat di Gaza dengan bom nuklir.

“Saya katakan kepada Netanyahu, Anda memiliki bom atom, bom nuklir dan Anda mengancam (warga di Gaza) dengan bom tersebut,” ucap Erdogan pada Rabu (15/11).

“Kami tahu (kejahatan Israel) ini. Dan akhirmu (Netanyahu) sudah dekat. Tidak peduli apa yang Anda punya, Anda sedang menuju akhir,” paparnya menambahkan.

Erdogan membatalkan rencana kunjungannya ke Israel bulan lalu. Ia mengatakan “Turki tidak memiliki masalah dengan negara Israel, namun Ankara tidak akan pernah menyetujui Tel Aviv melakukan kekejaman.”

Erdogan juga mengatakan bulan lalu bahwa negara-negara Barat menganggap Hamas sebagai organisasi teroris, dan menambahkan:

“Hamas bukanlah organisasi teroris, namun sebuah kelompok pembebasan yang berjuang untuk melindungi tanah dan warganya.”

Merespons Erdogan, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menuduh Erdogan sebagai orang yang “mendukung negara teroris Hamas.”

“Sebaliknya, ada kekuatan yang mendukung teroris. Salah satunya adalah Presiden Erdogan dari Turki, yang menyebut Israel sebagai negara teroris, dan mendukung negara teror Hamas, dan membom desa-desa Turki di dalam wilayah Turki sendiri,” kata Netanyahu.

“Jadi, kami ‘Saya tidak akan menerima ceramah apa pun dari mereka,” ucapnya.

Alih-alih, menghentikan gempuran ke Jalur Gaza, Israel terus membombardir wilayah yang dikuasai Hamas tersebut. Israel bahkan mulai membombardir Rumah Sakit Al Shifa setelah mengepung rumah sakit terbesar di wilayah itu.

Per Senin (13/11), korban tewas akibat agresi Israel ke Gaza sejak 7 Oktober lalu telah mencapai 11.240 orang.

Sebanyak 4.630 dari total korban tewas tersebut merupakan anak-anak, dan 3.130 lainnya merupakan perempuan.

Jumlah korban tewas agresi Israel ke Gaza dalam sebulan lebih ini melampaui jumlah korban meninggal dunia akibat invasi Rusia ke Ukraina sejak Februari 2022. (Dari berbagai sumber/ Nia Dwi Lestari).

Share :

Berita terkait

Berita Terkini

Menuju Haji 2024, Kemenag Usulkan Biaya Haji Rp105 Juta per Jemaah

Berita Terkini

Pria Tewas Tertimpa Bongkahan Keju,12 Jam Kemudian Jasadnya Baru Ditemukan

Berita Terkini

Polres Labuhanbatu Selatan Resmi Berdiri, Siap Layani masyarakat

Berita Terkini

Operasi Patuh Maung 2022 Berakhir, Dirlantas Polda Banten Berikan Analisa dan Evaluasi

Berita Terkini

Iseng Judi Tunggu Waktu Sahur, 4 Warga Serang Terpaksa Berurusan dengan Polisi

Berita Terkini

Jangan Sampai Ketinggalan! Pendaftaran Akun Siswa KIP Kuliah 2023 Berakhir 20 November

Berita Terkini

Kemendikbudristek Pilih Kelas Pintar sebagai Mitra Pembangunan Kurikulum Merdeka

Berita Terkini

Mahasiswa UI Bawa Pulang Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Tingkat Nasional