Home / Berita Terkini

Kamis, 26 Oktober 2023 - 11:33 WIB

TikTok Berencana Masuk Dunia E-Commerce, Bahlil Minta Fokus di Medsos Aja

Bahlil Lahadalia meminta TikTok fokus ke bisnis media sosial saja jangan ikut bermain di industri e-commerce (Foto: Istimewa)

Bahlil Lahadalia meminta TikTok fokus ke bisnis media sosial saja jangan ikut bermain di industri e-commerce (Foto: Istimewa)

Info Warga – Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia meminta TikTok fokus ke bisnis media sosial saja jangan ikut bermain di industri e-commerce.

Hal ini merespons soal keinginan TikTok yang bakal mengajukan izin perdagangan daring atau e-commerce ke Pemerintah Indonesia.

“Udah lah TikTok ini udah lah kalau dia medsos, medsos aja jangan monopoli juga. Bangsa ini jangan terlalu diatur-atur lah,” kata Bahlil kepada wartawan usai menghadiri acara BNI Investor Daily Summit 2023 di Hutan Kota by Plataran, Jakarta Pusat, Rabu (25/10/2023).

Bahlil menyebut jika TikTok ingin menjadi e-commerce, harus memenuhi syarat yang telah ditetapkan pemerintah. Setelah mengajukan izin pun belum tentu akan langsung diizinkan.

“Nanti kita lihat kan ada yang boleh, ada yang nggak boleh, nanti kita lihat lah,” tuturnya.

Sebelumnya, CEO TikTok, Shou Zi Chew dikabarkan telah mengirim surat kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk meminta melakukan pertemuan khusus.

Surat yang dikirimkan langsung dari China tersebut meminta waktu kepada Presiden untuk melakukan pertemuan tatap muka.

“CEO TikTok sudah mengajukan bertemu dengan Presiden. Suratnya sudah diajukan. Ya, Indonesia sih terbuka dengan investasi asing, termasuk e-commerce,” kata Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki kepada awak media di Jakarta, Selasa (24/10/2023).

Disampaikan Teten, pertemuan itu akan membahas kelanjutan operasional TikTok Shop di Indonesia, apakah akan membuka e-commerce atau berinvestasi di platform lokal.

Meski belum mengetahui langkah yang akan diambil TikTok, Teten pun yakin, perusahaan itu akan membuka e-commerce di Indonesia.

“Pasti akan buka e-commerce, karena menguntungkan. Kemarin sampai Rp9 triliun mereka dapat revenue. Cukup besar kan? Enggak mungkin mereka pergi,” katanya.

Hanya saja, Teten tidak merinci kapan pertemuan dengan CEO TikTok terjadi. Namun, dirinya menduga dalam waktu dekat akan berlangsung pertemuan.

“Paling minggu depan lah. Sekarang kita lebih enak, karena sudah ada yang mengatur di mana semua e-commerce yang mau berjualan, berbisnis di Indonesia, ya harus buka kantor di Indonesia, harus mengikuti aturan buka kantor di Indonesia, dapat izin lisensi, dan sekarang nggak boleh lagi ada medsos disatukan dalam satu platform dengan e-commerce,” beber dia. (Dari berbagai sumber/ Nia Dwi Lestari).

Share :

Berita terkait

Berita Terkini

ILUNI UI Bagikan 3.823 Paket Sembako untuk Karyawan UI dan Warga Sekitar

Berita Terkini

Kapolda Sumut Salurkan Bantuan dan Pastikan Pencarian Korban Longsor di Humbahas

Berita Terkini

Universitas Paramadina Buka Beasiswa S2 Khusus untuk Guru dan Jurnalis, Cek Infonya!

Berita Terkini

Bangunan Indonesia Ini Seperti di Negeri Dongeng

Berita Terkini

5 Manfaat Ampas Kopi Sisa, untuk Rumah

Berita Terkini

Publik Puas Mudik Lancar, Presiden KAI: Berkat Operasi Ketupat 2024

Berita Terkini

Kemenhub Siapkan Strategi Antisipasi Lonjakan Mudik Nataru

Berita Terkini

Cara Mudah untuk Membedakan Sertifikat Tanah yang Asli dan Palsu